5/19/2011

Isteri Idaman


Aku ingin membuat pengakuan. Ya, lama sudah aku memendam. Memang tidak dinafikan jiwa seorang belia saat mencecah umur 20-an adalah untuk memiliki seorang teman hidup. 

Itu fitrah. Ia perkara yang tidak boleh disanggah. Namun, mesti ada mujahadah ! Ingin memiliki yang terbaik, kita mesti yang terbaik. Jadi soleh, dapat solehah ! 

Alangkah indahnya ku lihat
berjalan seorang muslimah mukminah
dengan wajah yang ditutupi niqab
dia berjalan penuh tawaddhu'
Langkahnya ibarat seorang pejuang muslimah
yang tenang, yakin, berwibawa, penuh dengan semangat seorang mujahidah
Di sebalik fizikalnya yang menggetarkan jiwa-jiwa
bukan getaran nafsu, tapi getaran keinsafan
untuk mengenal Allah dengan lebih dekat
ada sekeping hati yang dipenuhi setiap ruang dan sudutnya
dengan mengingati Yang Maha Esa
ada seulas bibir yang merah bak delima
sedang asyik mengalunkan kalamullah serta zikrullah
ada sepasang mata yang redup, yang cukup terjaga dari pandangan maksiat
Setiap gerak lakunya cukup menggambarkan keperibadian dirinya 
yang lembut dalam tegas
Kasih sayang jelas terpancar pada sinar matanya, bahasa badannya
yang lahir dari hati nurani yang ikhlas kerana Dia
Tidak keluar dari merah bibir yang sentiasa dihiasi senyuman keimanan
melainkan hikmah, haq, serta mutiara ukhuwwah
Hanya dengan melihat pada perwatakannya, sudah cukup untuk menarik
hati-hati yang lalai dari mengingati Allah
agar segera berfikir tentangNya
Subhanallah... 

Namun, anda tidak dapat memiliki yang terbaik andai anda tidak memberi yang terbaik.   

Life is about what you give. 

Erti hidup pada memberi.

If your ship doesn't come in, swim out to it. 

Sebagai contoh...

Jadilah anda seorang lelaki yang pemalu jika ingin mendapat bakal isteri yang pemalu yang tentunya lagi tinggi imannya. Yang menjaga batas pergaulan. Jangan menjadi mukmin yang hipokrit ! Bila berhadapan dengan muslimah yang bertudung labuh, anda menjadi sopan. Namun, mengapa bila berhadapan pula dengan kawan perempuan yang biasa, anda hilang perwatakan Islam anda. Bergelak ketawa hingga jatuh izzah.


Ramai yang hanya menjaga dirinya saat berdepan 'future wife' nya, namun menjadi lain bila bergaul dengan dengan perempuan yang bukan 'future wife' nya. 

Mengapa berlaku ini? Jika benar iman anda, anda akan menjadi seorang yang 'solid'. Istiqamah pada perwatakan anda. Pada setiap orang. Pada setiap tempat. Pada setiap masa.

Aku tidak mengatakan kita harus menjadi seorang yang serius dan syadid kepada semua orang. Bahkan aku tidak mengatakan anda harus menjadi yang terbuka pada semua orang. Yang aku ingin semua faham adalah kita harus seorang yang teguh dalam pendirian.  

Berprinsip jangan jumud, Terbuka jangan hanyut.

Serius jangan hingga orang hilang dari kita, melawak jangan hilang izzah dari kita. 

Ingin mendapat peneman hidup yang istiqamah dalam hidup berdakwah, anda yang harus menjadi seorang pendakwah yang istiqamah dari sekarang.

Satu dua contoh cukup rasanya. Anda boleh fikir sendiri dalam perkara2 yang seterusnya. Yang penting, sebelum orang lain buat, anda yang harus buat dulu. Barulah anda akan mendapat apa yang anda inginkan. 

“Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula}” (Surah An Nuur: 26). 

Mudah bukan konsepnya?


3 comments:

fahmi said...

salam ustad... selamat berkenalan, nama saya fahmi kembar... hahaha

"jadi sebelum cari" pun boleh gunakan...

nurulhusna said...

Ahsan!

Azhar Al-Banna said...

bait2 puitis tu dr iluvislam.com

Teman Maya